Hobby Baru Ummi.. :)

Bismillah wal hamdulillah…

Blog yang lama banget dianggurin hikss… Sejujurnya beberapa waktu ini saya dihinggapi rasa takut menulis.. Nulis status di FB, nulis di blog, bahkan takut ngisi mentoring, eh… Fenomena-fenomena ribut-ribut terkait ilmu, terkait orang yang tidak berkafaah berbicara tanpa ilmu atau karena tak sengaja lalu berbuat salah kemudian muncul keributan, sejujurnya membuat saya takut salah ucap, salah mengetik, terlebih jika yang dituliskan berhubungan dengan agama… Tapi da kumaha atuh, saya yang fakir ini masih tetap ingin mengajak orang pada kebaikan, ingin tetap saling mengingatkan… Maka, mau tak mau saya harus lebih banyak belajar…

.
Tapi bukan ini yang kali ini mau saya tulis, hehe.. Saya mau nulis tentang hobby baru saya. Apalagi kalau bukan sewing… Apa itu mak? Menjahit buibu… Menjahit bagi saya nampaknya ada unsur turun-temurun… Emak (nenek) saya adalah janda sejak muda yang harus membesarkan 3 putri. Selain berkebun dan ke sawah, pekerjaannya adalah penjahit. Mamah saya plus adik-adiknya juga bisa menjahit walaupun berprofesi sebagai PNS.. Bibi saya bahkan menjahit kebaya pengantin nya sendiri, masyaaAllah amazing lah… Dan, hampir semua baju saya saat gadis adalah hasil jahitan mamah.. Bahkan sampai sekarang saya masih menyimpan baju terakhir yang mamah jahitkan untuk saya sebelum beliau meninggal…

.
Waktu kecil sebenarnya saya mulai suka pegang-pegang si hitam, mesin jahit yang ada di rumah kami. Hanya saja, dulu si hitam berasa ribet banget soalnya tali rodanya suka lepas-lepas.. hehe, maklum bukan mesin jahit listrik… Alhasil, sampai besar saya sama sekali ga bisa jahit, jauh-jauh sampai bisa bikin pola…

.
Daan, lambat laun urusan jahit menjahit ini pun terlupakan. Sampai akhirnya saya bertemu seorang teman yang membeli mesin jahit portabel dan ia sukses menunjukkan gamis cantik buatannya sendiri yang bikin ngiler… masyaaAllah kece banget lah…

.
Beberapa kali ngerayu pak suami beli mesin jahit, si dia bolak-balik nanya, “Benerrr bakal dipake?” kkkk… secara si dia kayaknya kapok. Beliin istrinya oven, food processor sampai freezer guede tapi akhirnya dianggurin.. Alhamdulillah akhirnya Allah takdirkan juga saya beli mesin jahit portabel yang termasuk murah lah di kelasnya, tapi kerjanya lumayan…

.
Kerja pertama saya dengan mesin jahit ini adalah permak bagian bawah celananya Kayyis… MasyaaAllah itu bahagianya kayak apaan aja… Selanjutnya, iseng-iseng bikin jilbab buat Aghniya  yang pet nya aja saya pakai kertas bekas.. MasyaaAllah itu juga bahagia bener, diupload pula ke FB.. hihi.. Terus menerus saya korbankan jilbab-jilbab segiempat saya untuk ajang uji coba. Sampai akhirnya berani beli kain beneran itu pun masih yang murah-murah aja… MasyaaAllah bahagia betul bisa sukses bikin gamis sama jilbab buat si kakak. Buat si adek? Qodarullah gagal mulu.. he… Buat umminya?Ga mau ambil resiko, maklum satu gamis bisa habis 3 meter, modalnya lumayan…

.
Akhirnya seiring dengan berjalannya waktu, latihan terus menerus dengan modal tawakkal dan nekat, pelan- pelan bisa juga buat baju untuk si dua anak gadis plus buat umminya juga..Abinya? PR banget lah bikin baju bapak-bapak yang banyak kancingnya itu.. huhu..

.
Sebenarnya, dulu salah satu alasan pengen bisa jahit baju sendiri adalah pengen bisa menghemat. Apalagi dua anak gadis yang dalam masa tumbuh kembang, bajunya cepet banget ga muat. Kebayang aja satu stel gamis bocah harganya bisa 150-300 ribu sepasang, padahal kalau modal kain eceran, anggap aja yang kualitasnya bagus, dengan modal 75-120 ribu saja udah jadi.. . Dan sejak jahit menjahit ini, tiap kali liat gamis emak yang menggoda di IG, si emak alhamdulilah sukses ngeukeupan HP. Naha HP bukan dompet? Kan gini, kalau tergoda beli, langsung ambil HP, buka WA terus ngetik… “Abi tolong transferin ya ke sini xxxx rupiah. ” hehe…Jadi sejak bisa jahit yang sedikit ini, setiap liat baju kece saya ngitung modal dulu, “Ah kayaknya kalau jahit sendiri mah ga bakal semahal itu”. Terus aja gitu. Pantesan yang punya bisnis baju mah katanya suka nyesek kalau liat harga baju di butik, karena bisa ngira-ngira modal dasarnya, tentu saja salau satu yang bikin mahal adalah brand..hehe..

.
Tapi hikmah lain yang saya dapat selama menekuni sewing ini adalah, saat saya melihat jahitan saya hari ini yang bikin bahagia banget itu, ada perasaan heran melihat jahitan saya bebepa pekan sebelumnya, “Kok gini ya jahitannya yang dulu?” Padahal waktu liat jahitan itu sebelumnya kayaknya bagus-bagus aja, berasa udah pinter.. Trusss aja begitu… Bukan tidak bersyukur, tapi ini jadi mengingatkan saya pada satu hal. Pada masalah menuntut ilmu. Adakalanya dulu saya merasa sudah tahu, sudah pintar tapi ketika hari ini belajar lagi baru saya sadari bahwa pemahaman saya yang dulu, perilaku saya yang dulu itu aneh bahkan keliru…

.

Maka seperti pada awal tulisan ini dibuat, sungguh saya ini amat fakir, masih sangat amatir, baik dalan urusan jahit-menjahit apalagi menyangkut ilmu syari… Tapi semoga sebelum Allah mengambil nyawa ini, saya bisa terus memperbaiki diri, Allah berikan selalu hidayah taufiq dan ilmu…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s