Allah Lebih Mencintaimu, Bapak…

“Bi, apa yang abi rasakan kalau suatu saat bapak mempoligami ibuk? Padahal kebaikan dan khidmat ibuk ke bapak luar biasa?“ Itu sebenarnya hanya pertanyaan emosional saya jika sudah dihadapkan dengan isu poligami, agar abinya anak-anak bisa ikut membaca rasa. Lalu dia jawab, “Ya nggak mau lah..” Tapi kemudian abinya berkata lagi, “Tapi Mi, pengorbanan bapak ga kalah besarnya. “ Lalu ia pun mulai berkaca-kaca..

Dari bapak saya mengenal suami lebih banyak. Saya ingat kenangan pertama ngobrol agak panjang dengan bapak, yaitu saat saya, beliau dan Kayyis bayi harus puas hanya menunggu di luar gedung Sabuga saat wisuda S2 kangmas. Beliau menceritakan panjang lebar  masa kecil suami, dan saya bisa menangkap betul betapa beliau sanggat bangga pada putranya itu..

Tahun-tahun yang panjang perjuangan beliau melawan kanker, tapi masyaallah secara fisik beliau terlihat bugar dan sehat. Bahkan di tengah-tengah masa pengobatan, sempat-sempatnya bapak merelakan ibuk untuk menemani saya dan Kayyis yang saat itu harus jauh dari kangmas selama sebulan. Yang kemudian ditutup adegan beliau bela-belain naik motor Surabaya-Lamongan hanya untuk mengantar cucu dan mantunya yang hamil besar pergi ke stasiun.

Barangkali kenangan terakhir saya dengan Bapak adalah saat beliau berbicara dengan saya ditelpon dua bulan lalu. Hanya sedikit, beliau meminta maaf, dan tenggorokan saya rasanya sudah tercekat, menahan agar tidak sampai menangis. Mana pantas seorang anak dimintakan maaf, padahal kesalahan kami lah yang menggunung-gunung.

“Laah, Kayyis ga bisa maen sama kakek lagi.” Itu lah ungkapan spontan bocah saat abinya beri tahu kakeknya sudah meninggal. “Kayyis doakan kakeknya biar nanti bisa main lagi di Surga.” Maka hanya dengan kalimat itu dia langsung riang, “Yeaaay, bisa main lagi sama kakek di Surga…”. “ Iya Kak, makanya yuk doain kakek biar disayang Allah..” “Oh, biar kuburannya luas ya kayak istana. Kalau orang jahat kuburannya sempiit..Aku juga mau kuburan yang luas”

Kami masih belum bisa jadi anak yang shalih, tapi kami yakin Allah Maha Tahu bahwa bapak adalah orang yang shalih, dan kami menjadi saksi. Panjang dan beratnya masa sakit yang beliau rasakan semoga menjadi pembersih semua dosa-dosanya dan pemberat timbangan amalnya kelak di Yaumil Hisab.

“ Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhan-Mu dengan hati yang ridha dan diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hamba-Ku. Dan masuklah ke dalam Surga-Ku. “ (QS.Al-Fajr : 27-30)

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s