Posted in Celotehan

Liburan Asyik ???

Liburan kali ini benar-benar jauh dari bayangan..Tidak bisa mudik ke Garut, tidak juga bisa jalan-jalan ke luar negeri(ceileee), luar negeri Ronggolawe maksudnya..Sempet ngiler liat temen-temen yang jalan-jalan ke Jogja, duh andai saya ke Bandung, kayaknya saya bisa nostalgia di bawah jembatan Pasopati yang sekarang disulap kang Emil jadi Taman Film..

Hari pertama libur, pengennya ngajak maen ke Pantai..Eh udah mah kesiangan,pantainya penuh pula sama anak-anak yang lagi kemah.Akhirnya hari-hari berikutnya malah lebih sering ngabisin pertamax di jalanan..Muter-muter dari satu ATM ke ATM lainnya..Beuh gaya bener dah, maklum pebisnis online. Tapi lumayan akhirnya sempet juga ngajak maen Kayyis ke taman bermain.Dia seneeeng banget, bisa icip perosotan, ayunan, pokoknya macem-macem mainan..Yang lebih seneng lagi umminya bisa maen di ayunan sambil hapean (cape deh)..

Jpeg Jpeg Jpeg

Di akhir liburan akhirnya bisa maen juga ke Surabaya,lumayan lah dari pada ga jalan-jalan blas..Dalam rangkanya banyak sih sebenarnya..Silaturahim, jenguk yang sakit, birrul walidain,benerin laptop, hingga hunting baju murah..Perjalanan biasa saja, tapi Kayyis seneng banget ketemu uti sama mbahkungnya..Istimewa baru berasa saat perjalanan pulang..Awalnya mau mampir ke ITC, eh malah nyangkut di JMP..Liat JMP, si saya hanya bisa bengong, oh ini mallnya? Bukan bermaksud sombong,berhubung liburan sebelumnya sempat linglung masuk Galaxy Mall dan sekarang liat JMP jadi berasa bagai bumi dengan langit..

Karena kesorean, akhirnya kami ga kebagian bus pulang ke Tuban, terpaksa naik bus Bojonegoro biar nanti turun mampir makan di Lamongan..Karena efek perut kosong dan badan cape, akhirnya sindrom masuk angin mendera..Dengan bus yang penuh sesak karena musim liburan,si saya duduk terpisah dengan suami dan anak..Kepala udah pening ga karuan, perut mual luar biasa, tapi gengsi dong kalau udah ibu-ibu gini masih muntah di perjalanan..

Alhamdulillah akhirnya bisa turun di Lamongan dengan selamat dari rasa malu..Mampir makan di depot favorit,tapi efek mual masih berasa, makanan yang biasanya enak jadi berasa enek..Habis itu, nunggu bus yang bisa bawa pulang ke Tuban lamanya luar biasa. Kalaupun ada, penuh sesak sama yang gelantungan..Akhirnya dengan memasang wajah memelas, si saya minta suami nyari hotel yang murah aja…Berangkatlah kami naik becak keliling kota nyari-nyari hotel..Aneh juga rasanya,ini kan kampung halaman suami,kok malah nginep di hotel..Hadeuuuh..Naik turun becak,masuk keluar hotel..Aneh-aneh aja..Ada hotel yang ga ngizinin perempuan nginep..Ada hotel yang penampakannya biasa banget tapi tarif ga banget..Ada hotel murah tapi penampakannya gelap dan suram, sampe-sampe Kayyis lari terbirit-birit , “Ga mauuu..ga mauuu..”..Terakhir, sampailah kami di hotel yang lumayan keren, tapi ternyata harganya ga keren di kantong, ngalah-nagalahin ongkos nginep di hotel langganan kami di Bandung..Hmmmm..Ujung-ujungnya kami balik lagi ke tempat nunggu bus semula..Lumayan, setidaknya keliling naek becak di Lamongan ini membuka wawasan saya kalau ternyata mau nyari baju kece ga perlu jauh-jauh ke JPM, ITC, atau Galaxy Mall, cukup datang ke Lamongan kota aja..hehehe..

Setelah menunggu lagi sekian lama, entah berapa lama,akhirnya yang dinanti datang juga..Tapi ups, tempat duduk penuh sesak, berdiri gelantungan tak ada daya, akhirnya kami memilih duduk lesehan di dekat pak sopir..Berasa kayak lagu, “Pada hari Slasa kuikut suami ke kota..Naik bus istimewa ku duduk di muka. Duduk di samping pak sopir yang sedang bekerja. Mengendaarai busnya supaya baik jalannya..”..Hufffttt seumur hidup baru kali ini saya melakukan ini..Tapi ajaib alhamdulillah,mual dan sakit saya hilang seketika,diganti dengan rasa panas karena duduk tanpa alas..Tiap berapa menit sekali saya ubah posisi duduk karena panasnya udah ga nahan..Suami saya yang kece akhirnya nanya, “Panas ya Mi?”..”Ga papa bi, siapa tahu bisa membakar lemak..” hehe..Tapi ajaiabnya, itu si neng geulis kayak ga terpengaruh kondisi, dia mah tetep aja tidur dengan nyenyaknya di pangkuan sang ayah yang sedang berjuang nahan kesemutan dan kepanasan..

Dan pagi ini, menindaklanjuti gagalnya kami menginap di hotel Lamongan, suami saya nyeletuk renyah, “Mi kapan-kapan kita nginep yuk di wisma apa gitu di Tuban..” hahh????

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s