Posted in Kayyisah

Kayyisah (Edisi Menyapih..)

Menyapih dengan cinta. Ibu mana sih yang nggak mau menyapih dengan penuh cinta?Rasanya nggak ada. Begitu pun dengan umminya Kayyis. Bolak-balik baca artikel tentang proses menyapih yang baik, akhirnya takdir berkata lain,,hadeuuh sedikit dramatis gini,,he

Sounding jauh-jauh hari

Tahapan ini si ummi lakukan sejak Kayyis berusia 21 bulan. Awalnya ragu, emang anak sekecil ini ngerti gitu apa yang kita bilang? Tapi kalau kata orang-orang sih, anak itu tetep ngerti walau masih kecil. Akhirnya tiap malam si ummi akan nyanyi, ”Bye bye nenen..bye bye nenen,,Kayyis uda gede,, ga mau nenen” (pakai nada lagu Nina Bobo)..Ajaib, Kayyis akan marah kalo ummi nyanyi ini. Selain pake nyanyi-nyanyi, si ummi juga suka ngomong pelan-pelan sambil dia nenen, “Kayyis,,kayyis bentar lagi 2 taun, udah gede jadi ga nenen lagi yaah..Tapi nanti kalo bobo tetep ummi peluk-peluk,ummi sayang-sayang, ummi ceritain buku. Pokoknya ummi sayaaang sama Kayyis.”
Begitulah, tapi semakin mendekati deadline, tak ada perubaan berarti.

Menyapih secara bertaap

Yaitu dengan mengatur frekuensi miminya dia, pelan-pelan semakin dikurangi . Tapi apa daya, si ummi suka ga tega alias ga tahan kalo dia nangis2 minta mimi, akhirnya pengaturan jadwal pun berantakan.

Sebenarnya sih pengennya Kayyis menyapih dengan sendirinya, biar ga ada unsur paksaan apalagi menghentikan dadakan, makanya jauh-jauh hari si ummi udah bilang ke abi kalau ummi ga mau pakai cara orang tua dulu yang pake pait-paitan gitu, takutnya ada dampak psikologis tertentu ke si anak. Setidaknya itulah yang pernah ummi baca. Tapi apa daya, melihat perkembangan sejauh ini, tanda-tanda menyapih sendiri jauh panggang dari api. Walau sebagian orang membiarkan anaknya tetap mimi ketika usia anak sudah lebih dari 2 tahun, tapi si ummi pribadi menganggap bahwa sempurnanya menyusui itu sampai anak berusia 2 tahun, sebagaimana tercantum dalam Al-Qur’an.Jadi mau tak mau, 2 tahun itu harus diikhtiarkan untuk stop.

Sampailah pada suatu malam si ummi tiba-tiba iseng ngolesin jeruk nipis . Awalnya beneran cuma iseng pengen liat ekspresi Kayyis kalo ngerasain miminya ada asem-asemnya gitu..(jahat banget yaah,,hiks). Tak disangka tak diduga, Kayyis beneran ga mau, alhasil malam itu dia cuma bisa guling-guling biar bisa tidur. Jujur, si ummi sampai nangis bombay ngeliatnya. Kayyis nggak nunjukkin ekspresi yang ditakutkan selama ini, seperti nangis jerit-jerit, dsb. Dia Cuma menunjukkan wajah memelasnya. Siapa coba yang ga iba. Tapi ya sudah, malam itu sepertinya menjadi momentum untuk benar-benar menyapih Kayyis. Toh kalau harus ngulang lagi momen yang sama dari nol, malah akan lebih susah, pikir si ummi saat itu.

Siangnya Kayyis mulai merengek minta mimi, tapi ummi alihin dengan bawa jalan-jalan. Tidur siang yang harus selalu sambil mimi, akhirnya ditidurin dengan cara dibonceng motor, dst..Sehari, dua hari, akhirnya Kayyis udah ga pernah ngerengek minta mimi lagi, walaupun kalo mau tidur dia masih harus bersusah payah karena sebelumnya nggak pernah dibiasain tidur tanpa mimi.

Sekarang, anak ummi udah beneran gede, udah ga mimi lagi. Alhamdulillah, walaupun agak melenceng dari rencana yang diharapkan, tapi semuanya tetap lancar, dan Kayyis pun menunjukkan sikap yang luar biasa kooperatif.

27 Rajab Kayyis resmi disapih, sebenarnya kecepetan hampir sebulan, karena Kayyis harusnya genap 2 tahun di tanggal 20 Sya’ban.

Alhamdulillah ‘alaa kulli haal..
Semoga Kayyis semakin pinter, tetep sehat dan menggemaskan, juga makin sholeh..Aamiin ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s