Posted in Celotehan

Obrolan Anak dan Mantu PNS

LOGO-PNS

Abi: ” Mi,,dulu yah sebelum nikah sama ummi,,abi teh mikir kalo uang pensiunan PNS teh ngabis-ngabisin uang negara aja..Enak banget sih PNS, kadang kerjanya ga bener tapi uang dapet terus”

Ummi:” Kalo ummi kok mikir lain ya Bi sebagai anak PNS. Kasian banget yah PNS terutama guru, gajinya aja kadang ga seberapa ato mungkin ga cukup malah sampe harus nyambi-nyambi .Eh, uang pensiun yang makin ga seberapa itu masih aja di permasalahkan sama murid-muridnya..”

Abi:”Maksudnya gimana Mi?”

Ummi: “Ya abi pasti punya guru juga kan? Apa abi ga pernah ngebayangin gaji yang diterima mereka seberapa? Itu sama sekali ga bisa membayar apa yang mereka kasih..Ok lah, menyebarkan ilmu teh ibadah jadi ga boleh pamrih. Tapi kan ga bisa gitu juga. Ini profesi, jadi mereka layak juga diperlakukan profesional..Lagian mereka juga harus ngehidupin anak istri. Coba bandingin sama gaji guru di negara-negara lain, guru di Indonesia mah asa kurang dihargai, ya makanya pendidikan di Indonesia mah kayak gini”.

Abi:” Ya sih kalo untuk kasus guru. Tapi abi sering banget liat PNS yang karyawan, waktu jam kerja malah mangkir ke mana-mana. Abi pernah dateng ke sebuah dinas. Waktu dateng dibilangin kabidnya lagi istirahat,eh pulang-pulang lagi ke kantornya jam setengah empat, kan keterlaluan namanya..”

Ummi:”Ada cerita gini bi. Dulu mamah suka iri sama Apa. Mamah bilang gini, ‘Enak yah Apa mah ,guru mah habis dzuhur udah bisa pulang, gajinya juga lebih gede, naik pangkatnya lebih cepet. Coba mamah yang karyawan, masuk jam 7 pulang jam 4 sore, kerja di kantor pontang-panting, tapi gajinya lebih kecil’..Kadang dulu juga saya kasian gitu liat mamah, kerja pontang-panting bahkan harus bawa kerjaan ke rumah. Apalagi mamah mah kadang dimusuhin orang karena ga mau diajak kongkalikong masalah uang. Tapi sekarang, bahkan uang pensiun pun ga kan ngalir..”

Abi:” Iya deh yang anak PNS..”

Ummi:” Ya bukan gitu bi, memang secara umum pengeluaran buat abdi negara teh asa terkesan mubadzir.Tapi ya jangan dianggap sama rata semuanya. Emang banyak oknum-oknum yang tidak bertanggung jwab, seenaknya,pemalas. Makanya ummi suka sebel sama orang-orang kayak gitu, karena ummi ngerasain hidup dengan orangtua PNS yang benar-benar kerja dengan jujur dan penuh cinta,tapi akhirnya dicap sama aja saking banyaknya PNS yang jadi oknum..hiks..hiks..”

Intinya,sudut pandang tiap orang akan beda-beda..Bagi si ummi yang anak PNS ya seperti itulah sudut pandangnya..Buat si abi yang jadi pengusaha dan harus setia bayar pajak , dan sering dibikin repot birokrasi, ya mungkin punya sudut pandang lain. Tapi bagaimanapun kami sepakat bahwa oknum-oknum membuat bangsa ini rusak. Ga cuma oknum abni negara,tapi oknum di semua lini, semua profesi.Semoga Indonesia bisa lebih baik, dan semua itu harus dimulai dari diri sendiri. Ya kan Bi?…🙂

Sumber Gambar : http://mediapendidikan.info

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s