Posted in Celotehan

Idul Adha yang Terkenang….

Alhamdulillah, setelah beberapa kali terlewat shalat Ied, hari ini akhirnya bisa kembali menjalakan shalat sunnah ini di kampung halaman abinya Kayyis di LA. Ada yang istimewa tentunya, karena ini pertama kali si ummi shalat ied sambil bawa-bawa Kayyis. Dan ternyata banyak juga yang bawa anak kecil di sini, sampe rameee banget. Awalnya Kayyis anteng-anteng aja, tapi pas ada yang ngsih makanan, wah dia mulai heboh.

Saat shalat sedang berlangsung, tiba-tiba saja seorang anak nangis kenceng banget. Dan ummi juga sadar kalo Kayyis udah ngilang dari samping ummi. Si ummi mulai ga konsen shalatnya takut Kayyis lari ke mana-mana. Eh, di tengah tangisan anak tadi yang makin meraung-raung, terdengar suara anak ummi yang sepertinya sedang berusaha menghibur ,”Na na na ta ta ta…dst”. Anak yang nangis itu masih saja tak mau diam, sampai akhirnya anak ummi yang awalnya mau menghibur malah ikut-ikutan nangis. Duh, anak ummi…anak umiii…

Singkat cerita ummi pun menyimak khutbah shalat Ied yang disampaikan “sesepuh” di kampung ini, kebetulan di sini memang ada sebuah pondok pesantren. Isi khutbahnya lumayan bagus, intinya mengingatkan untuk berislam secara kaffah. Tapi yang paling ummi inget adalah wejangan khatib yang menyebutkan bahwa ketika tiap kali shalat kita mengucap shalawat untuk Rasulullah sebagaimana Allah memberi kesalamatan dan barokah kepada Nabi Ibrahim serta keluarganya, maka kita pun harus mencontoh bagaimana pengorbanan dan ketaatan Nabi Ibrahim beserta keluarganya. Gitu cenah.

Eh, tapi ada yang lebih menarik lagi. Seusai khutbah ditutup, ummi kira ya udah aja, tapi ternyata ada lanjutannya semacam pengumuman panjang gitu. Dimulai dari menceritakan Alm.pak Kyai yang punya pondok, istrinya yang mampu dipoligami dan hidup berdampingan, anak-anaknya, dst, Daaaan tiba-tiba saja nama suami ummi juga kesebut-sebut. Lah karena ngomongnya boso jowo, ya mana ummi ngerti. Apa suami ummi teh kesebut karena hebat gitu yah,sampe terkenal sekampung ini?Hehe..entahlah..

Pulang ke rumah ummi tanya tuh ke abi kenapa namanya ampe kesebut gitu di depan seluruh masyarakat. Dan tahukah jawabannya apa??? Ternyata nama suami ummi tercintah teh disebut-sebut karena kata khatib tadi suami ummi teh sedang tersesat di jalan yang salah dan tidak akan selamat dunia akhirat. What???? Kata si abi mah itu teh udah biasa,,lha wong tiap shalat Ied hampir selalu kesebut gitu, jadi weh si abi mah santai saja sambil senyum-senyum. Ternyata masalahnya muncul karena si abi, kakaknya dan adik-adiknya tidak disekolahkan di pesantren itu tapi disekolahkan ke sekolah negeri. Selain itu, si abi juga blak-blakan bilang kurang sefaham dengan aliran yang dianut pesantren itu. Ya iyalah, abi kan sefahamnya sama ummi,,hehe…

Duh, masih zaman yah ngebid’ah bid’ahin orang lain, apalagi nyesat-nyesatin orang lain, padahal ini kan cuma masalah perbedaan memilih jalan dalam berda’wah, dan itu punya ijtihad masing-masing. Yang bikin ummi heran kok bisa yah ngomonginnya di depan umum kayak gitu. Makin tenar aja tuh abinya Kayyis.xixixi..Yo wes lah tak perlu dibahas panjang lebar. Mendingan kits baca aja yuk buku, ” Menuju Jama’atul Muslimin”….:-)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s