Posted in Celotehan

Jadi “Kontraktor” di Kota Kembang…:)

Hehe..tampaknya ini postingan ga penting lagi..Mohon maaf yah untuk yang ga sengaja buka dan baca..Karena kalau dipikir-pikir ini blog lama-lama kayak diary nya si ummi beneran deh..Apa ganti nama aja ya,,diary umminya fatih-fatih..?heu…🙂

Kembali mencari rumah. Inilah kegiatan tahunan kami sebagai kontraktor a.k.a orang yang masih ngontrak rumah, apalagi tiap tahun harus pindah tempat seperti ini. Inilah seninya membangun rumah tangga dari bawah, dan sebenarnya ada keuntungannya juga untuk perkembangan kecerdasan Kayyis yang selalu bertemu dengan suasana baru. Walau begitu ummi berdoa semoga tahun depan Allah udah ngasih rizki rumah sendiri. Aamiin.

Ini jadi mengingatkan ummi pada 2 rumah yang ditempati sejak awal menikah sampai sekitar bulan juni kemarin di Bandung.

1. Rumah yang penuh kenangan membangun cinta

Rumah di daerah Kebon Bibit ini sebenarnya lebih mirip goa kalo kata mamah, habis kecil banget dan kurang ventilasi, juga kesannya agak-agak kumuh gimanaaa gitu. Tapi ya gimana lagi, saat itu nyari rumah kontrakan susah banget, padahal udah kejar tayang dengan tanggal pernikahan. Alhasil, dapet deh rumah itu yang serba apa adanya. Tapi tetep, karena di Bandung dan deket kampus rumah kecil itu harga sewanya waktu itu Rp 5,5 jt setahun, terhitung mahal.

Cerita sampai akhirnya sepakat milih rumah itu juga agak-agak lucu. Saat itu ummi sama abi belum nikah, jadi masih jaga jarak sekali. Waktu itu abi yang nemuin rumah itu dan survey duluan, habis itu baru ummi yang survey. Nah, waktu survey si ibu yang punya rumah bilang ke ummi, “Iya Neng pacepet-cepet aja yah, soalnya kemarin juga ada yang liat rumah ini, tapi katanya mau diskusi dulu sama calon istrinya”. Krik..krik..krik,”Hehe,,calon istri yang kemarin ke sini kan saya Bu”. Ting tong..si ibunya bengong.

Goa cinta itu mengingatkan ummi tentang minggu-minggu pertama awal menikah, dari yang masih canggung dan malu-malu sampai akhirnya Allah taburkan cinta di antara kami. Dan yang paling terkenang adalah menjalani masa-masa hamil di rumah itu, terutama saat trimester pertama, di mana umminya Kayyis harus mengalami muntah mual parah dan pusing kalau kena matahari selama kurang lebih 3 bulan. Lalu setelah melalui masa itu ummi mulai merasakan ada yang bergerak-gerak di dalam perut, mulai membiasakan memperdengarkan alquran , membiasakan mengajak ngobrol dede fatih (kayyisah sekarang) , dll.

Saat itu pun adalah masa-masa cukup berat bagi abinya Kayyis yang statusnya masih mahasiswa yang sedang kejar deadline tesis. Setiap hari harus pulang larut malam karena harus PCR, dll. Tapi saat ummi susah keluar rumah, abi dengan rela hati akan pulang waktu jam makan siang hanya untuk membelikan ummi makanan. Duh padahal warung nasi ada di samping rumah gitu, tinggal ngesot aja.

Salah satu kelebihan tinggal di rumah itu adalah punya tetangga yang baik-baik dan ramah. Kalau jemuran kehujanan dan ummi belum pulang, maka dengan baik hati para tetangga akan mengangkatkannya. Terkadang ada juga yang suka mengirim makanan ke rumah. Selain itu rumah ini posisinya sangat strategis. Ke warung tinggal nengok, ke pasar tinggal loncat, ke kampus tinggal jalan, atau kalau males bisa naek angkot, enak lah pokoknya.

Oia, waktu ummi lagi hamil 6 bulan, ummi sama abi sok-sok an nerima orderan katering. Beuh, udah tahu si ummi ga pinter masak masih aja nekad. Strateginya, lauk pauk mesen ke warung langganan, dan biar irit ceritanya si nasinya dimasak sendiri, padahal saat itu butuh untuk 140 an porsi. Ternyata di luar dugaan masak nasi pake rice cooker teh lammaaaa pisun, alhasil menjelang waktu pengiriman nasinya masih belum cukup. Jadinya si abi beli panci ke pasar buat masak nasi pake kompor. Masalahnya, ummi belum pernah masak nasi di kompor, hebohlah nelpon sana-sini nanyain caranya. Eh, ternyata nasi yang dimasak di kompor juga ga bagus-bagus banget, jadi lah si abi lari-lari ke tiap warteg cuma buat beli nasi. Tiap warteg didatengin untuk beli nasi sebanyak 20 ribu rupiah, aneh ga tuh?….Subhanallah lah pengalaman itu walaupun keuntungannya ga sebanding sama capenya..he..

2. Rumah tumbuh kembang Kayyisah

Nah, kalo rumah yang ini ummi yang nemu berkat info dari seorang teteh. Waktu pertama kali liat rumah ini, ummi udah jatuh cinta pisaaan, soalnya bagus, bersih, asri, deket masjid pula, walaupun rumahnya kayak tipe rusun gitu, dalam satu bangunan dua lantai ada 10 rumah. Untuk tipe kayak gitu dengan posisi yang strategis di daerah Cisitu Indah, rumah ini terhitung ga terlalu mahal, Rp 7,5 juta setahun. Di dalamnya ada ruang tengah, 2 kamar tidur, dapur, kamar mandi, dan ruang cuci,,yaah sekitar tipe 48 lah.

Di sinilah ummi benar-benar merasakan untuk pertama kalinya menjadi seorang full time mom and wife stay at home. Sepanjang hari di rumah mengurusi seorang bayi cantik, dan setiap sore akan menanti suami pulang dengan manis. Kadang sangat bosan, tapi ketika sekarang mengenang masa-masa itu rasanya rindu sekali.

Awal-awal tinggal di rumah itu adalah saat-saat mendampingi abi untuk sidang dan seminar. Aduh, tapi ummi ngerasa ga dapet feelnya nemenin suami yang sedang berjuang untuk dapet gelar master, kirain bakal ada buku bertumpuk-tumpuk gitu, abi belajar sampai begadang , terus ummi nemenin dengan setia, buatin teh, dll. Eh, ternyata suami ummi mah adem ayem aja mau sidang teh, karena katanya belajar itu bukan saat mau sidang tapi waktu dulu kuliah di kelas. Alhamdulillah, suami ummi mah emang keren, dia lulus dengan sangat luar biasa…

Di rumah itu juga ummi dan abi melihat perkembangan Kayyis. Dimulai saat Kayyis pertama kali dibawa ke situ waktu baru berumur 2 bulan. Kayyis yang hanya bisa terlentang, tersenyum sedikit-sedikit, dan nangis ketika ngompol, ngantuk, dan minta mimi. Itu-itu saja, mimiin, gendong, gantiin popok, mandiin,gitu terus. Lalu masuk pada masa-masa di mana Kayyis mulai diajari untuk tengkurap, waah rasanya saat itu kayak liat apaan gitu, ummi dan abi selalu heboh kalau lihat Kayyis tengkurap. Lalu Kayyis 6 bulan yang harus mulai makan. Semangat 45 lah si ummi nyusun menu harian Kayyis, makan buah tiap hari, buat bubur tiap pagi, sampai suatu hari Kayyis sakit karena makan pepaya yang dijual tukang rujak di pinggir jalan. Ummi panik sampai nangis-nangis karena Kayyis muntah terus dan lemes banget. Eh ternyata setelah itu Kayyis bisa duduk. Pantesan orang tua zaman dulu suka bilang kalau anak sakit biasanya akan bisa sesuatu.

Tak berselang lama, Kayyis bisa ngerayap apa ngesot ya istilahnya? Whatever lah… Dari situlah mulai terlihat kalau Kayyis bukan anak yang penakut dan pantang menyerang. Beberapa kali dia jatuh atau kejedot, tapi dia terus lakukan hal yang sama sampai dia bisa. Begitulah, perkembangan Kayyis di rumah itu terlihat sampai dia bisa merangkak dan berdiri sedikit-sedikit.

============
Bandung emang keren lah, adem, akses ke mana-mana mudah, deket pula ama Garut,,tapi ga keren kalau lagi macet. Yang bikin kangen adalah Bandung di hari Ahad, karena biasanya abi suka ngajakin ummi sama Kayyis jalan-jalan di car free day jalan dago, trus habis itu mampir ke masjid Salman, ato belanja di baby shop favorit ummi (LAVIE), ato makan lesehan di Warung Steak,,,duuh kangen pisuuun..

Udahan ceritanya. Sekian kisah kami di kota kembang…

2 thoughts on “Jadi “Kontraktor” di Kota Kembang…:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s