Posted in Kayyisah

KAYYISAH (Kisah kelahiranmu….)

19 Juli 2011
16.30
Jadwal kontrol ke bidan. Lagi-lagi bu bidan bilang kalo posisi si bayi masih belum pas. Deg-degan juga padahal perkiraan HPL tinggal sehari lagi..Tapi, ya sudahlah..
17.50
Menjelang shalat maghrib. Saat wudlu tiba-tiba muncul flek,,dan terus bertambah banyak diringi rasa mulas yang sebenernya ga ngerti juga nih mules apaan. Mamah bilang kayaknya mah emang mau ngelahirin deh..Waah ada perasaan bahagia bercampur was-was. Akhirnya kutelpon suami, “Mas kayaknya saya udah mau ngelahirin deh, soalnya udah mules dan keluar flek”..Tapi suami ga bisa langsung meluncur ke garut,lah wong dah maghrib, ya ga ada bus lagi dari bandung ke garut,,ya udah deh berangkatnya nunggu subuh katanya ..
21.00
Mencoba tidur sambil nonton Jakarta lawyers Clubs, tapi tetep weh susah tidur karena perasaan deg-degan dan mules yang mulai makin intens..
22.00
Mules mulai muncul tiap 7 menit sekali. Akhirnya kuminta mamah dan apa buat nganter ke bidan. Ternyata eh ternyata kata bu bidan baru pembukaan satu itupun masih sangat sempit, katanya paling juga besok ngelahirinnya..Ya udah deh diputuskan pulang lagi aja ke rumah..
20 Juli 2011
00.00
Tetep ga bisa tidur paahal nih mata udah berat banget.. Tiba-tiba kok kayak ada cairan ngerembes gitu,,tak pikir aku ngompol kali ya, tapi ternyata pas ke kamar mandi dan coba pipis eh malah keluar cairan warna hijau pekat dan banyak banget..
Kaget luar biasa karena baru ngeh kalo cairan yang keluar itu teh air ketuban,,Yang bikin syok bukan hanya si ketuban pecah, tapi karena warnanya itu yang hijau. Sebelumnya pernah baca bahwa cirri-ciri bayi dalam kondisi bahaya adalah ketuban yang berwarna hijau.
Dari situ perasaan udah bercampur aduk gak karuan,,pengen nangis,,muncul pikiran yang nggak-nggak,,gimana kalo ‘fatih “yang berada di perut 9 bulan ini tiba-tiba harus hilang malam ini..Na’udzubillah..
Kembali ke rumah bidan sambil bercucuran air mata karena takut.. Datang ke rumah bu bidan,,beliau malah bengong dan bilang nggak sanggup nanganin,,haduuh tambah syok aja,,apa separah ini,,jangan-jangan harus SC,,jangan-jangan……………………..
01.30
Sampae di UGD RSU dr.Slamet Garut dan langsung ditangani perawat-perawat..Tak lama berselang langsung dibawa ke ruang bersalin dengan kondisi ranjang banyak berjejer dan nggak boleh ditemani seorang pun anggota keluarga..
Saat datang,ada seorang ibu yang lagi ngejan melahirkan,,haduuh deg-degan luar biasa, dicampur mules yang makin menjadi-jadi..
Satu demi satu pasien lain pun datang ke kamar ini dengan kondisi macam-macam. Bahkan seorang pasien di sampingku harus dioperasi untuk pengangkatan rahim karena plasentanya tidak keluar setelah melahirkan dibantu dukun beranak..Innalillahi..
04.30
Sudah subuh,,tapi masih belum ada perkembangan,,masih saja pembukaan 3..Rasa mules makin menjadi-jadi,,sampe-sampe megangin tagan perawat yang ada di situ karena suami ga ada,,hehe,,MasyaAllah,,gini ternyata rasa mules mau ngelahirin,,ga nahaaan,,udah kayak orang sakit haidh plus pengen ngeden buat BAB tapi ga boleh ngeden, malah disuruh taris nafas,,haduuh ngos-ngosan deh jadinya,,
Tiap kali diperiksa pasti yang kutanya adalah detak jantung di bayi,,Tapi Alhamdulillah detak jantungnya masih sangat baik..
Saat itu tiba-tiba saja teringat doa suami saat awal kami menikah dulu,,”ya Allah kalaulah kami tidak akan mampu mendidik anak kami menjadi mujahid yang berjuang di jalan-Mu, maka jangan jadikan benih yang kami tanam sebagai anak”..MasyaAllah, rasanya begitu takut “Fatih” tiba-tiba ga ada karena Allah merasa aku nggak kan sanggup,,Akhirnya selama menahan rasa mules yang makin menjadi-jadi ini aku ajak bicara Fatih, kubacakan hafalan surat Al-Fath yang belum beres, ku ajak Fatih berjuang bersama ,dan akhirnya terucaplah nadzar…jika Allah berkenan memeberikan keselamatan pada anakku fatih untuk lahir ke dunia, maka aku akan berikhtiar sekuat tenaga mendidiknya menjadi seorang mujahid di jalan-Nya,insyaallah…
08.00
Alhamdulillah,akhirnya setelah dua kali mengejan dengan bantuan para perawat dan bidan yang luar biasa sabar,,lahirlah puteri pertama kami dengan berat 3,450 kg; 51 cm bertepatan pada hari Rabu tanggal 18 Sya’ban 1432 H/ 20 Juli 2011
Detik-detik itu adalah detik paling bahagia dalam hidup,,Kenikmatan dari Allah yang teramat besar,,dan langkah awal untuk memenuhi nadzar itu pun dimulai..Bismillah 🙂
08.10
Katanya suami baru nyampe dari Bandung..Yah telat 10 menit deh, jadi weh yang ngadzanin kakeknya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s